MashaAIIah..Nenek Berusia 110 Tahun Ini Tak Pernah TinggaIkan SoIat, Mengaji dan Zikir

Berzikir dan membaca al-Quran menjadi amalan seorang wanita warga emas, Siti Meriam Jusoh dari Kampung Pasir GoIok, Ketereh yang kini usianya mencecah 110 tahun.

Siti Meriam berkata, dia juga tldak meng4lami sebarang penykit kr0nik kerana mengamalkan pemakanan sihat setiap hari dan pada masa sama bersyukur diberi umur yang panjang serta masih boleh berjalan walaupun dalam keadaan b0ngkok.

Katanya, jika mengikut butiran kad pengenalannya usianya kini 96 tahun, namun dia mendkwa usianya kini mencecah 110 tahun berdasarkan tnda bunga yang terdapat di kad pengenalan.

“Sejak di usia muda ‘diari’ kehidupan mak cik sudah dihiasi dengan alunan zikir serta membaca ayat suci al-Quran ketika duduk bersendirian di rumah, selain suatu ketika dahulu pernah menjadi guru mengaji kepada anak-anak penduduk kampung.

“Bagaimanapun diseb4bkan faktor usia, pergerakan mak cik sedikit terb4tas kerana keadaan fizikal dan berjalan dalam keadaan b0ngkok selain kedua-dua mata kabur sejak tiga tahun lalu dan pendengarannya juga kvrang jelas.

“Walaupun kekuatan fizikal mak cik semakin Iem4h diseb4bkan usia yang semakin tua, mak cik tidak pernah mninggaIkan amalan wajib iaitu solat fardu lima waktu meskipun terpksa menunaikan solat dalam keadaan duduk,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Kampung Pasir Golok, di sini, hari ini.

Ibu kepada tiga anak, enam cucu dan 20 cicit ini berkata, anak bongsunya Saudah Jusoh, 73, turut tinggal bersama selepas kemat1an arwh suaminya sejak beberapa tahun lalu.

“Pada Ogos tahun lalu, Saudah diser.ang angin ahm.ar sebelah kanan bdan dan sejak itu, kami saling bergantvng harap antara satu sama lain, tetapi pada masa sama cucu yang tinggal berdekatan akan bergilir-gilir tidur di rumah kerana blmbang berlaku perkara tidak diigini.

“Bagi makan dan minum kami dua beranak pula, setiap hari cucu yang tinggal berdekatan tldak pernah ketinggalan menghantar makanan ke rumah,” katanya.

Katanya, walaupun arwh suaminya sudah lama mninggal dunia iaitu lebih 30 tahun lalu, dia bersyukur kerana dipanjangkan usia dan Alhamdulillah dapat meneruskan hidup bersama anak, cucu serta cicitnya.

Sementara itu, cucu perempuannya, Siti Sarwani Abdullah, 41, berkata dia sentiasa memantau keadaan kesihatan neneknya itu selain melawat wanita itu setiap hari.

“Kami sekeluarga bersyukur kerana ibu masih sihat. Dia seorang yang istimewa kerana tldak ramai warga emas yang hidup hingga usia lebih 100 tahun,” katanya

Sumber: bharian

Leave a Comment

error: Content is protected !!