Sujud Sahwi : Bacaan Dan 3 Sebab Melakukan Sujud Sahwi

Apa yang dimaksudkan dengan sujud sahwi?? Kenapa sujud sahwi ini dilakukan?? Jom admin kongsikan jawapanya dalam artikel kali ini.

Sujud sahwi

Sujud sahwi adalah sujud yang dilakukan bagi menggantikan rukun solat yang tertinggal supaya mendapat solat yang sempurna. Dalam erti kata yang lain, sujud Sahwi bermaksud menutup kekurangan, kecacatan atau kekurangan yang dilakukan oleh seseorang yang sedang bersolat

Maksud Sujud Sahwi Dah Hukumnya

Maksud sahwi dari segi bahasa ialah lupa atau lalai akan sesuatu.

Manakala yang dimaksudkan dengan sahwi di sini ialah kecacatan solat yang dilakukan seseorang ketika bersolat sama ada disengajakan atau terlupa. Oleh itu, dengan melakukan sujud ini di penghujung solat ia akan menjadi penutup kepada segala kecacatan yang berlaku di dalam solat. Ia dilakukan dengan cara sujud sebanyak dua kali yang dilakukan pada akhir solat sebelum salam.

Bacaan Sujud Sahwi Dan Maksudnya

Sewaktu, melakukan sujud, anda perlu membaca bacaan tersebut sebanyak 3 kali. Bacaan tersebut ialah:

Bacaan sujud sahwi

Bacaan Dalam Rumi:

SubhaaNa Man Laa YaNaaMu Walaa Yas-Huu

Maksudnya:

Maha Suci Allah yang tidak tidur dan tidak lupa

Antara Sebab Kita Perlu Melakukan Sujud Sahwi

Sujud sahwi bukan dilakukan tanpa sebab sebaliknya ia dilakukan kerana beberapa sebab. Antara sebabnya ialah:

1- Tertinggal Rukun Solat

Ini adalah sebab utama kenapa kita perlu melakukan sujud sahwi. Ini kerana, jika kita tertinggal atau  terlupa melakukan sujud sahwi solat yang kita lakukan mungkin menjadi tidak sempurna. Justeru itu, untuk melengkapkan rukun solat yang tertinggal tersebut, kita sangat digalakkan untuk menggantikanya dengan melakukan sujud sahwi.

2- Merasa Ragu-Ragu Mengenai Bilangan Rakaat

Tidak dinafikan ada masanya kita terlupa bilangan rakaat atau merasa ragu-ragu dengan bilangan rakaat yang telah kita lakukan. Dalam keadaan ragu ini, dia hendaklah mengira rakaat yang paling sedikit dan kita boleh menggantikanya dengan melakukan sujud sahwi. 

Baca Juga: Tarikh Puasa 2021 Dan Amalan Sunat Yang Boleh Dilakukan Sepanjang Ramadhan

3- Meninggalkan Perkara Sunat Ab’Adh

Sujud sahwi.jpg 1

Bukan itu sahaja, sujud sahwi juga sunat dilakukan jika kita tertinggal perkara sunat Ab’Adh. Perkara sunat Ab’Adh dalam solat adalah seperti berikut:

  • Tahiyat awal (pertama)
  • Selawat ke atas Nabi SAW dalam tahiyat awal
  • Duduk tahiyat / tasyahud awal
  • Doa qunut pada rakaat kedua solat subuh dan pada solat witir yang terakhir sejak malam 15 hingga akhir bulan Ramadhan.
  • Selawat ke atas Nabi SAW dalam qunut
  • Selawat ke atas ahli keluarga Nabi SAW dalam qunut
  • Berdiri semasa berqunut
  • Selawat ke atas keluarga Nabi dalam tahiyat akhir.

4- Tersilap Melakukan Rukun Solat

Bukan itu sahaja, sujud ini juga bolh dilakukan kerana seseorang itu tersilap melakukan rukun solat. Contohnya, seperti membaca al-Fatihah ketika rukuk, atau membaca tahiyat ketika berdiri. Jadi, kita boleh menggantikanya dengan melakukan sujud ini. Walaupun ianya adalah sunat tetapi jika melakukanya, ia memberikan kesempurnaan di dalam solat kita.

Kita Perlulah Melakukan Solat Kita Dengan Sempurna Dan Terbaik

Kesimpulanya, walaupun hukum sujud ini adalah sunat tetapi dengan melakukan sujud ini ia secara tidak langsung akan memberikan kesempurnaan dan menutup kekurangan yang kita lakukan ketika sedang melakukan solat. Justeru itu, jika ada kekurangan sewaktu menunaikan solat, terutama sekali jika ada kesilapan dalam melakukan  kita sangat digalakkan untuk melakukan sujud ini. 

Justeru itu, kita perlulah menunaikan solat dengan sebaiknya dan dengan penuh dengan kesempurnaan kerana solat adalah alat penghubung antara kita dengan Allah SWT. Justeru itu, kita perlulh berusaha supaya solat yang kita lakukan adalah solat yang terbaik dan berusaha memastikan kita menunaikan solat dengan sempurna.

Rujukan: Portal Rasmi Mufti Wilayah Persekutuan

Leave a Comment

error: Content is protected !!